PBB Khawatir Perdagangan Orang dan Perbudakan Seks Meningkat di Kongo




Kinshasa

Para ahli PBB menyuarakan kekhawatiran atas meningkatnya perdagangan manusia untuk eksploitasi seksual di Republik Demokratik Kongo. Hal itu diakibatkan efek konflik dan pengungsian di Kongo bagian timur.

Dilansir AFP, Jumat (5/7/2024), wilayah timur Kongo yang kaya mineral telah dilanda konflik selama 30 tahun antara kelompok bersenjata lokal dan asing.

Krisis ini semakin memburuk ketika pemberontak M23 telah merebut sebagian besar wilayah, hampir seluruhnya mengepung Goma, ibu kota provinsi Kivu Utara. Konflik ini menewaskan banyak orang dan membuat ratusan ribu lainnya mengungsi.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Kami terkejut dengan jumlah yang dilaporkan, setidaknya 531 korban kekerasan seksual terkait konflik dari Agustus 2023 hingga Juni 2024, di provinsi Kivu Utara, Kivu Selatan, Ituri, Tanganyika dan Maniema,” kata Dewan Hak Asasi Manusia PBB.

“Pernyataan yang diajukan kepada kami menggambarkan perempuan dan anak perempuan pengungsi yang diculik untuk tujuan kekerasan seksual, eksploitasi seksual atau perbudakan seksual, ketika mencari makanan atau kayu bakar atau terlibat dalam kegiatan pertanian,” katanya.

Dewan HAM PBB menambahkan bahwa laporan keterlibatan pihak keamanan dan pertahanan kekuatan adalah kekhawatiran serius.

Para ahli juga menyatakan keprihatinannya atas penutupan misi PBB ‘MONUSCO’ di Republik Demokratik Kongo yang diperkirakan berpenduduk 100 juta orang.

MONUSCO baru-baru ini menarik diri dari provinsi Kivu Selatan dan dijadwalkan meninggalkan Kivu Utara dan Ituri, dua provinsi terakhir yang masih aktif, pada tanggal yang tidak ditentukan.

“Kami khawatir dengan penarikan MONUSCO, komponen utama sistem peringatan dini pelanggaran hak asasi manusia tidak akan berfungsi lagi,” kata para ahli.

Pihak berwenang Kongo menyerukan penarikan MONUSCO setelah 25 tahun, karena dianggap tidak efektif dalam memerangi kelompok bersenjata.

Kongo memiliki sekitar 7 juta pengungsi, termasuk 2,8 juta di Kivu Utara. Angka ini menurut knowledge PBB.

(lir/lir)



Source link

By oli665

Rekomendasi untuk anda

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *